Isnin, 31 Ogos 2009

Nizar Mangkuk : Orang kaya dan berharta pun masih ada hati memohon bantuan wang Zakat...

1. Hari ini maka genaplah negara kita meraikan ulangtahun ke 52 kemerdekaan. Sememangnya menjadi tanggungjawab kita untuk sentiasa berasa bersyukur atas kemakmuran yang kita nikmati hasil dari kemerdekaan yang telah kita kecapi. Setinggi penghargaan dan ucapan terima kasih juga diucapkan kepada pejuang-pejuang kemerdekaan yang telah memerah keringat dan memandi darah demi untuk memperoleh kemerdekaan ini.

2. Tidak dapat dinafikan juga hasil usaha kerajaan selama ini yang telah dibukakan jalan oleh Allah untuk mengisi kemerdekaan ini dengan pelbagai pembangunan, kemajuan serta kenikmatan khas buat seluruh rakyat jelata tanpa mengira kaum, darjat dan keturunan. Walau pelbagai halangan dan tohmahan terpaksa ditempuhi oleh kerajaan, namun tanggungjawab untuk memberi peluang kehidupan yang selesa kepada rakyat tidak pernah diabaikan.

3. Malah yang terbaru, kerajaan telah mengumumkan bantuan dalam bentuk amanah saham bakal diberikan kepada penduduk bandar yang berpendapatan rendah atau berada di bawah tahap kemiskinan. Selain itu, kerajaan juga telah mengumumkan bantuan menanggung 1/3 kos pembinaan rumah mesra rakyat melalui SPNB untuk diberikan kepada rakyat yang layak menerima.

4. Siapakah yang akan menerima bantuan ini? Dan pihak manakah yang paling banyak memohon bantuan dari kerajaan ini? Terus terang saya nyatakan, sepanjang pengamatan saya, pihak yang paling ramai memohon apa jua bantuan yang diumumkan oleh kerajaan tak lain dan tak bukan adalah dari kalangan penyokong Pakatan rakyat atau lebih tepat penyokong PAS. Malah mereka jualah yang paling ramai menerima bantuan ini baik melalui pembangunan negeri, jabatan Kebajikan Masyarakat mahupun melalui bantuan wang zakat.

5. Ayahanda saya merupakan salah seorang pemimpin masyarakat setempat yang diamanahkan menjaga kebajikan ahli qariah dan dibawah kuasa JKKK. Setiap anak Qariah yang ingin memohon mana-mana bantuan terutamanya bantuan wang zakat yang menggunakan borang biru akan mendapatkan pengesahan dan sokongan dari ayah saya. Apa yang sering saya lihat, rata-rata yang datang untuk emohon tandatangan pengesahan merupakan mereka yang sentiasa menentang kerajaan dengan lantang setiap kali tiba pilihanraya.

6. Kenapa perkara ini boleh berlaku? Ini kerana sikap golongan pembangkang atau Pakatan Rakyat yang tidak tahu bersyukur malah kepimpinan mereka juga telah menanam di setiap sanubari para penyokong dengan prinsip 'apa yang kerajaan bagi, kita sapu. Undi jangan sekali'. Jadi tidak hairanlah mengapa mereka tanpa ada rasa segan silu atau rasa bersalah turut 'melahaq' bantuan kerajaan walaupun ada segelintir dari mereka yang sudah tidak layak memohon dan hidup dalam keadaan senang lenang.

7. Seperkara lagi yang ingin saya persoalkan adalah tahap status penerima bantuan yang sepatutnya layak menerima. Kelmarin, satu majlis memberi bantuan dan sumbangan kepada ibu tunggal dan fakir miskin telah diadakan di Dewan Panorama dalam Parlimen Tasek Gelugor. Maka berduyun-duyunlah bakal penerima yang hadir bagi mendapatkan bantuan tersebut.

8. Menurut sumber, penerima yang bakal menerima bantuan adalah terdiri dari 3 nama bagi setiap mukim. Nama-nama yang tersenarai telah dicadangkan oleh kepimpinan kawasan mengikut mukim masing-masing. Apa yang ingin saya bangkitkan adalah status kelayakan bagi setiap penerima bantuan tersebut.

9. Memang tidak dinafikan bahawa ramai di kalangan penerima memang boleh dikategorikan sebagai fakir miskin yang hidup susah dan sememangnya layak menerima bantuan tersebut. Namun apa yang menarik perhatian saya adalah masih wujud penerima yang jika dinilai dan dilihat dari mata kasar seperti sudah tidak layak menerima bantuan tersebut. Datang dengan menaiki kereta mewah, dileher tergantung hp jenis N95, barang kemas sampai ke siku, rantai emas melabuh sampai ke pusat tetapi masih naik ke pentas bagi menerima bantuan yakni 10kg beras, gula, minyak, susu, kopi, milo, tepung dan lain-lain. Mustahil mereka ini sekadar wakil kerana memang sudah dinyatakan awal-awal lagi bahawa wakil tidak dibenarkan menerima bantuan.

10. Bukan lah niat saya untuk mempersoalkan rezeki orang lain. Cuma sekadar berkongsi akan apa yang telah saya lihat. Bagi saya, sepatutnya pihak pemimpin perlu menilai dan menapis dengan teliti dan sedalam-dalamnya sebelum memutuskan siapa yang layak untuk diberikan bantuan. Kita tidak mahu berlaku, yang layak terpaksa berputih mata, yang kaya terus menyumbat kantong sendiri dengan hak orang lain. Di samping itu, kita sendiri perlulah menilai diri sendiri samada masih layak menerima bantuan atau lebih mulia menghulur bantuan kepada yang lebih memerlukan. Adalah amat menyedihkan sekiranya niat kerajaan untuk menjaga kebajikan rakyat miskin tidak tercapai hanya disebabkan perkara-perkara remeh seperti ini.
Show Comments: OR

2 ulasan:

  1. Lebih baik tukar kepada SUARA MELAYU BARUA

    BalasPadam
  2. Sy cadangkan setiap bantuan tu direct kpd penerima dikediaman mereka.

    Jadi kita tahulah kita 'penerima' itu ade kereta ke, motorsikal ke, basikal ke, piring Astro atas rumah ke, rumah dua tingkat dgn rumah sewa dibawah ke, rumah usang je ke dll.

    Macam kes Saidina Umar yg mencari-cari diwaktu malam dan terjumpa anak yg menangis meminta makanan dari ibu. Selanjutnya anda tahu caritanya.

    Bukan cara 'penerima' miskin kena pergi ketempat 'pembuangan hasil' tapi pihak berwajib pergi cari 'penerima'.

    Hanya pendapat.

    Nani Cheras

    BalasPadam









Jasper Roberts - Blog

 
REPLACE-WITH-FACEBOOK WIDGET-CODE-HERE