-->

Suara Melayu Baru

Breaking News
Loading...

Selasa, 27 Januari 2009

Pengorbanan ADUN Bota Demi Melayu Perak...



Apakah sebenarnya yang berlaku di sebalik aksi melompat parti yang sedang hangat diperkatakan sekarang? Adakah disebabkan parti UMNO atau BN amnya sudah lagi tidak relevan kepada orang Melayu untuk membawa agenda perjuangan yang sebenar? Atau adakah PR sahaja pilihan yang ada untuk mengukuhkan kedudukan politik seseorang pada masa sekarang?

Namun, jika difikir dan dikaji dari segenap sudut, persoalan ini harus diambil kira. Kenapa ADUN UMNO sahaja yang berminat untuk melompat parti dan bukannya Ahli Parlimen? Dan kenapa ianya berlaku di negeri Perak?

Hakikatnya, kedudukan ADUN dalam negeri Perak sebenarnya dimonopoli dan dikuasai oleh DAP. Walau pun secara dasarnya, pemimpin dari PAS yang memegang jawatan no 1 iaitu Menteri Besar tetapi ahli Exco yang menguasai kerusi Dewan Negeri rata-rata datangnya dari parti DAP. Kesimpulan yang boleh diperkatakan ialah kedudukan Menteri Besar Perak dari PAS ini tidak lebih hanyalah sebagai boneka demi untuk mengisi jawatan Menteri Besar.

Orang Melayu sepatutnya bersyukur kerana perlembagaan Raja-Raja telah menyelamatkan kedudukan Menteri Besar dari terlepas ke tangan orang lain. Walaupun berdasarkan keputusan PRU yang lepas jelas menunjukkan bahawa seharusnya wakil dari DAP yang layak mengisi jawatan itu namun perlembagaan telah memperuntukkan bahawa jawatan Menteri Besar Perak perlu diisi oleh orang Melayu yang beragama Islam dan sekaligus telah menafikan peluang DAP.

Apa guna memegang jawatan tertinggi sekiranya setiap keputusan yang dibuat sering mendapat kekangan apabila dibawa ke Dewan Negeri. Satu-satu cadangan yang dibawa perlu mendapatkan sokongan majoriti dan jelas majoriti yang perlu dikuasai sekarang di Perak perlu menandingi majoriti wakil DAP.

Kembali kepada persoalan yang asal, kenapa ADUN BN dari Bota secara tiba-tiba melompat parti ke PKR? Secara umum, ianya mungkin dilihat sebagai satu agenda pembelotan parti yang tidak boleh dimaafkan. Namun, dari satu sudut ia dilihat sebagai satu keputusan terbaik demi untuk membela nasib orang Melayu di Perak.

Datuk Seri Nizar selaku Menteri Besar Perak seharusnya berterima kasih kepada ADUN Bota ini kerana sekurang-kurangnya orang Melayu PR mendapat satu lagi majoriti dalam Dewan Negeri. Dan demi kebaikan orang Melayu di Perak, adalah amat dialu-alukan sekiranya ada lagi ADUN BN di Perak yang berhasrat untuk menyertai PR.

Pembangkang secara realitinya tidak wajar menyetujui apa-apa dasar yang cuba dibawa oleh pihak kerajaan. Dan dalam konteks ini, sekiranya ADUN Bota terus berada bersama BN, ia hanya dapat membangkang setiap dasar yang dibawa kerajaan negeri melainkan jika beliau menyertai PR maka Melayu PAS dan Melayu PKR berjaya mendapat satu lagi undi dari wakil rakyat Melayu demi untuk menandingi majoriti DAP yang menguasai Dewan Negeri Perak.

Kesimpulannya adalah kerajaan Negeri Perak terutama orang Melayu harus berterima kasih dan bersyukur di atas pengorbanan yang dibuat oleh ADUN dari Bota ini dan juga dari UMNO kerana bersedia untuk menyertai PR demi untuk kebaikan orang Melayu di Perak. Jika bukan disebabkan kedudukan Melayu PR Perak yang dilihat terumbang-ambing dan berdiri umpama boneka, maka tidak berasas langsung untuk pemimpin dari BN melepaskan kedudukan yang diperolehi dalam BN demi untuk menyertai PR.

Selasa, 20 Januari 2009

Hilangkah Melayu Di Dunia Ini?




Memulakan kalam, terlebih dahulu saya menyusun 10 jari memohon ampun dan maaf sekiranya coretan saya akan menyinggung dan membuatkan segelintir orang terutama dari kaum Melayu sendiri terasa hati. Hakikatnya, saya sendiri berbangsa Melayu sejati yang mana ibu dan bapa juga dari bangsa Melayu Malaysia.

Bukan niat saya hendak membanding atau membezaka-bezakan bangsa Melayu dengan bangsa-bangsa lain tak kira di Malaysia mahupun di seantero dunia. Tetapi saya hanya ingin menyampaikan pendapat hasil dari pemerhatian dan pengamatan saya sepanjang saya hidup di bumi Malaysia bertuah ini.



Laksamana Hang Tuah pernah berkata 'Takkan Melayu Hilang Di Dunia'. Pepatah yang sungguh dalam maknanya baik tersurat mahupun tersirat. Dengan megah dan penuh kebanggaan, Hang Tuah melaungkan pepatah itu pada masa dan era yang memperlihatkan bangsa Melayu ketika itu berdiri sama tinggi, duduk sama rendah dengan bangsa lain di dunia. Dengan keyakinan dan semangat membara, Hang Tuah berpendirian bahawa selagi bumi dipijak, tidak ada yang akan berani mengugat dan menggoncang kedaulatan dan ketuanan bangsa Melayu.

Namun, itu semua hanyalah satu sejarah. Sejarah yang melambangkan bahawa bangsa Melayu pernah dipandang tinggi dan mulia. Adakah pepatah itu mampu dipertahan hingga akhir zaman? Masih adakah kredibiliti bangsa Melayu di bumi sendiri? Persoalan inilah yang sering menjadi teka-teki dan sentiasa berlegar-legar di benak orang Melayu yang ingin kekal kedaulatan dan keMelayuannya.

Hakikatnya, tidak mustahil jika suatu hari nanti akan lenyap bangsa Melayu dan hilang kedaulatannya di muka bumi ini. Puncanya bukanlah hadir dari luar tetapi ianya ada dan sedang ligat menyerang dari dalam yakni di kalangan bangsa Melayu sendiri. Dan di penghujung akan berlaku perpecahan dan porak peranda yang akan menghakis dan mengikis bangsa Melayu sedikit demi sedikit hingga akhirnya bangsa Melayu akan dipijak dan lenyap dari mata dunia.

Kenapa saya berpendapat bahawa puncanya ada di dalam bangsa Melayu itu sendiri? Realitinya tak lain dan tak bukan bertitik tolak pada asalnya jua iaitu apa yang ada dan yang berlaku di dalam bangsa Melayu itu sendiri. Punca yang paling utama dan terbesar adalah datangnya dari sikap dan hati orang Melayu itu sendiri. Saya cuba senaraikan sikap buruk yang menjadi kudis dalam bangsa Melayu dan saya berdoa memohon kepada Allah agar dihindarkan sikap keji dari hinggap dalam hati saya.

1. Dengki dan iri hati.
Manusia yang ada sifat dengki dan iri hati akan sentiasa hidup tak tenang. Syaitan akan sentiasa menganggu gugat hatinya untuk melakukan penganiayaan ke atas perkara yang didengkikannya. Tidak kira samada cara baik mahupun cara yang bertentangan dengan hukum Allah. Maka akan timbul fitnah dan cerita keburukan yang dibuat-buat demi untuk menjatuhkan pihak yang didengkikannya. Hang Tuah sendiri pernah difitnah oleh pembesar Melaka gara-gara iri hati dan dengki kepadanya kerana menjadi kesayangan Sultan Melaka ketika itu. Mereka yang ada sifat dengki dan iri hati juga tidak mustahil akan mendekatkan diri dengan syaitan hingga sanggup melakukan perkara khurafat seperti sihir, santau dan lain-lain lagi. Akhirnya akan berlaku perpecahan, permusuhan dan pertelagahan yang akan membawa bangsa Melayu menjadi lenyap.

2. Sombong, riak dan bongkak.
Manusia acap kali terlupa bahawa setiap yang berada di atas muka bumi ini adalah hak milik Allah yang kekal. Kita yang berada di muka bumi ini hanyalah meminjam atas belas ehsan Allah. Sedangkan nyawa kita sendiri pun hanya dipinjamkan kepada kita dan satu hari nanti akan kembali kepada Yang Maha Berkuasa. Manusia yang sombong dengan kelebihan yang dimiliki hanya akan membuatkan masyarakat menjadi berpuak-puak berdasarkan darjat yang hanya ciptaan manusia. Dari sifat berpuak-puak inilah akan wujud perpecahan dalam masyarakat. Walhal semua manusia akan dimasukkan ke dalam lubang kubur yang sama dan akan dibangkitkan di hari Kiamat.

3. Tamak dan gelojoh.
Mungkin sudah menjadi trend masa kini yang mana setiap manusia seperti berlumba-lumba mengejar duniawi memandangkan taraf kehidupan yang kian meningkat dan semakin menghimpit masyarakat yang terkebelakang. Disebabkan inilah maka timbul sifat tamak dan haloba dalam mendapatkan sesuatu yang dihajati sehingga sanggup membelakangkanhukum samada halal dan haram. Ada juga yang sanggup mengambil sesuatu yang bukan menjadi haknya dan tak kurang juga yang sanggup menindas pihak yang lemah demi mendapatkan sesuatu yang dihajati.

Mungkin sifat yang disebut di atas hanyalah faktor kecil yang boleh melenyapkan bangsa Melayu di dunia ini, tetapi jika tidak dibendung dan diubah dari sekarang, ia mampu menjadi nanah yang tidak boleh diubati lagi. Janganlah kita memandang rendah kerana sudah pasti kita tidak mahu menunggu hingga kaki kita dipotong sebelum mengambil langkah untuk berpantang dari mengambil makanan yang mengandungi gula berlebihan.

Rabu, 14 Januari 2009

Tuah Datuk Siti Nurhaliza Dan Sensara Umat Palestin





Dunia telah dikejutkan dengan tragedi berdarah yang saban hari semakin memuncak di bumi Palestin. Setiap hari jumlah kanak-kanak, wanita mahupun mereka yang tidak berdosa yang terkorban atau menjadi mangsa semakin bertambah. Itu belum lagi dihitung dengan jumlah yang kehilangan harta benda, tempat kediaman untuk berteduh dan pelbagai lagi.

Cuba kita fikirkan sejenak, berapa ramai ibu yang terpaksa meredhai kehilangan anak yang disayangi, isteri yang menangisi pemergian si suami tempat bergantung hidup mahupun si kecil yang terpaksa menjadi piatu tatkala hilang kasih sayang si ibu dan ayah. Terbayangkah kita, Palestin sebuah negara Islam yang tanah nya ada tercatat dalam kitab suci Al-Quran, Buminya yang terkandung seribu satu sejarah akan kehebatan dunia Islam, kini sedang menuju ke arah kehancuran.




Apakah punca semua ini berlaku? Dimanakah silapnya hingga umpama tidak adanya kesudahan tragedi ini berlaku? Rejim Zionis Israel merupakan satu bangsat yahudi yang paling jahat, hina dan kejam di atas muka bumi ini sejak dari dahulu hinggalah ke hari Akhirat. sejak dari dahulu lagi, Islam menjadi musuh no 1 bagi bangsat Yahudi ini.

Negara Israel sendiri hakikatnya asalnya merupakan sebuah perkampungan kecil yang hanya didiami oleh 5 buah keluarga Yahudi yang telah dibuang negara ke sana. Mungin disebabkan kelemahan orang Islam sendiri yang mudah memberi muka dan peluang kepada mereka ini hingga terlupa dengan prinsip yahudi itu sendiri yang akan terus memusuhi umat Islam hingga ke akhir zaman.

Maka disebabkan itu, mereka telah mengambil peluang dan kesempatan yang diberikan oleh orang Islam dengan mewujudkan sebuah negara Israel dengan hanya bermula dari sebuah perkampungan yang kecil. Sedar tidak sedar, memang sejak dari dahulu lagi mereka sudah pun merampas dan menjajah tanah orang Islam di Palestin.

Kini, apabila negara Israel sudah kuat ditambah lagi sokongan kuat yang diberikan oleh kuasa veto dunia yakni Amerika, maka tanpa ada rasa simpati dan belas ikhsan mereka mula menunjukkan taraing yang sekian lama terpendam dan meneruskan agenda asal iaitu menghapuskan umat Islam dari muka bumi ini. Tanpa ada rasa bersalah, mereka terus mengebom dan menyerang bumi Gaza dari segenap cerok baik dari udara, darat mahupun lautan. Kekejaman Zionis terus ditonjolkan lagi apabila mereka mula menggunakan bom fosforus yang mana bukan sahaja mampu meragut nyawa sekaligus malah kecederaan yang ditanggung bakal membawa kesengsaraan berpanjangan hingga ke akhir hayat.

Kita di Malaysia seharusnya bersyukur dan bertawaduk kerana telah dilahirkan di bumi yang aman dan makmur tanpa perlu ada rasa bimbang untuk menjalani kehidupan biasa. Jadi, tidak wajar bagi penduduk Malaysia untuk berpecah belah atau bermasam muka hanya disebabkan perkara remeh atau disebabkan fahaman dan ideologi politik yang berbaza.



Selain itu, adakah kita pernah terfikir apakah sumbangan kita atau peranan yang mampu kita mainkan untuk membela atau sekurang-kurangnya meringankan beban saudara seagama kita yang sedang berdepan dengan maut di Palestin? Mungkin tidak ramai yang berkemampuan untuk memberi sumbangan berbentuk kewangan mahupun harta benda kepada mereka.

Hakikatnya, banyak cara yang boleh kita lakukan untuk rakyat Palestin. Dan selemah-lemah bantuan yang boleh diberikan adalah berdoa akan kesejahteraan bumi Palestin.

'SEMOGA ALLAH MENGEMBALIKAN KEMAKMURAN KEPADA BUMI PALESTIN'








Jasper Roberts - Blog

 
REPLACE-WITH-FACEBOOK WIDGET-CODE-HERE