Jumaat, 29 Mei 2009

Komunisme : Masih wujud manusia bebal yang sokong komunis...

1. Sedih dan mengecewakan. Inilah perasaan yang saya rasai apabila membaca satu artikel yang ditulis dalam Tranungkite Online oleh seseorang yang mungkin juga merupakan salah seorang penyokong Pakatan Rakyat.

2. Penulis ini cuba menyamakan isu komunis yang kini sedang hangat diperbincangkan dengan peristiwa hitam di Memali. Seperti biasa, Penulis ini menyalahkan kerajaan kononnya menjadi punca pembunuhan tragis di Memali. Dan penulis ini juga mahu kerajaan membenarkan Chin Peng masuk dan menetap di Malaysia.

3. Penulis ini member
i alasan kononnya Chin Peng tidak dibenarkan masuk ke Malaysia hanya disebabkan dia berbangsa Cina. Penulis ini juga menyifatkan bahawa tindakan kerajaan adalah tidak adil kerana pada waktu pertelingkahan antara kerajaan dan komunis berlaku, bukan sahaja Askar yang dibunuh oleh komunis malah ramai komunis yang terdiri dari berbilang kaum telah dibunuh oleh askar.

4. Kalau pun penulis ini ingin terus hidup menongkah arus dan sentiasa hendak menc
ari silap kerajaan, jangan la sampai perkara sesensitif ini cuba dipermainkan. Mungkin disebabkan penulis ini membuka mata di waktu negara dalam keadaan makmur maka dia boleh tergamak mengatakan bahawa pembunuhan dalam peperangan adalah perkara biasa.

5. Penulis ini mungkin tidak merasai atau hatinya sudah tertutup untuk membaya
ngkan kesengsaraan hidup di waktu penentangan komunis sedang memuncak. Bukan sahaja askar menjadi mangsa, malah ramai penduduk kampung, orang awam, wanita dan kanak-kanak dibunuh dan diseksa dengan zalim.

6. Jadi, kepada penulis yang menulis artikel jahil ini agar insaf dan kembali memikirkan adakah dakyah yang difahaminya itu berada di pihak yang benar atau hanya semata-mata ingin menunjukkan sikap tak sehaluan dengan kerajaan. Jangan jadi terlalu benak sampai sanggup menggadaikan maruah agama, bangsa dan negara.
Show Comments: OR

6 ulasan:

  1. Eh, kesitu pulak....depa x tau ka ramai sebenarnye ex komunis yg x dibenar masuk msia yang berbangsa MELAYU, bukan sahaja Cina. Hmm, entah2 penulis ni keturunan Shamsiah Fakeh kot??

    Kes askar komunis ramai kena tembak dgn askar Malaya....aih, depa la orang yang tolak perdamaian dan nak terus berperang. Malahan ketika tu depa dah jadi tahap Public enemy, ganggu keamanan, torture penduduk kampung, paksa penduduk kampung dll. Itu menjadikan mereka MUSUH. jadi kalau musuh mesti la ditembak. Lagipun komunis pun anggap siapa sahaja yang menyokong kerajaan pada masa itu MUSUH, termasuk la isteri pasukan polis Bkt Kepong, Pak Imam, Ketua kampung....semuanya depa tembak jugak.

    Mamat yg tulis tu, seeloknya dia diberi seksaan ala-komunis baru dia rasa sendiri.

    BalasPadam
  2. Salam ziarah. Such a great blog.

    View Profile: Rantong™

    BalasPadam
  3. Salam;

    Sempena cuti sekolah ni, bawalah anak-anak balik kampung, dengarkan sketsa atuk, yang penting sekurang-kurangnya biarlah tau sikit-sikit asas cakap arab.

    Jangan biarkan mereka keliru dengan uztaz Nga n ustzah Eliey, he, he, he...

    BalasPadam
  4. Salam.Melayu juga ada katogeri, darah pejuang dan darah tali barut.Jika darah pejuang seperti Mat,Kilau Dato'Bahaman,Tok Gajah dizaman penjajah dulu,masih ada zuriat dan keturunan..jangan kita lupa TALI BARUT juga ada keturunannya.Kita tidak pernah membongkar darah tali barut..mungkin faktor maruah.Tapi kita lupa..Darah tali barut atau baka ini juga masih menikmati apa yang kita nikmati hari in juga.Cuma kita tidak dapat pasti DARAH dan BAKA apa dia?

    BAKA TAli barut atau baka Pejuang? tapi jangan kita alpa..Jerat tidak pernah lupa pada pelanduk...cuma pelanduk yang leka selalu melupai jerat.

    Hari ini jerat sudah mengenai pelanduk...Kenalilah kita siapa mereka baka pejuang atau baka Tali barut atau lebih dikenali sebagai "BAKA BARUA" .Baka talibarut tetap ada...sampai hari ini.Jangan pula kita nafi...Jika baka pejuang juga ada..APAKAH baka TALIBARUT sudah lenyap bagai haiwan Dainasor???? Tidak. Baka ini tetap ada...mungkin juga diantaranya yang bijak bermuka2..inilah dia baka mereka...bukan satu atau dua tapi bersepah2 ditepi kita...yang berpolitik tak kira bangsa...itulah dia baka mereka...yang penting pada mereka adalah kuasa dan harta.Bukankah resmi Talibarut bergelar barua ini yang pernah P.Ramlee cerita..dalam Filem Melayu dulu kala.

    Untuk membukti baka dan Tabiatnya..jenguk2lah filem2 lama...ramailah baka baka mereka.Filem Sarjan Hasan salah satu daripadanya.

    BalasPadam
  5. Hari kita bukan nak menepok dada.Kitalah pejuang bangsa..tetapi kita sekadar merasa..dizaman komunis meratah bangsa.Pada yang bijak bermuka muka mungkin bangsa ni tak pernah disiksa kerana baka mereka sekadar Talibarut saja.Mampu hidup dalam satu masa tidak kira apa cara.Bangsa ini saja yang tak pernah merasa kerana BAKA mereka terlepas siksa..Kerana perjuangan tak pernah ada dalam hidup baka mereka.Hidup mereka mudah saja..cuma jual rahsia bangsa..dalam derita mereka bahagia rakyat yang berjuang saja tersika.Hari ini apa yang mereka nak rasa...kerana BAKA mereka tak ada dalam perjuangan kita.Hidup mengharap jual rahsia pada komunis yang bermaharajalela.Hari ini merekalah bangsa yang selesa kerana bijak bermuka muka amalan BAKA mereka dulu kala.Tidak hairanlah mereka tidak merasa apa yang keluarga mangsa merasa.

    Pada baka talibarut bangsa..bertaubatlah.jangan bijak bermuka muka..kasihanilah anak bangsa..kerana sialnya baka hangpa.

    BalasPadam
  6. Sepatutnya dulu emak dan datuk serta nenek barua ini kita kasikaan biar takada keturunannya. barulah aman damai kita .Mungkin dulu kita silap dan lupa nak buat perkara ini. kalau tak tak payah kita nak pening kepala dengan masallah karut marut barua-barua ini dengan mullah agongnya.

    BalasPadam









Jasper Roberts - Blog

 
REPLACE-WITH-FACEBOOK WIDGET-CODE-HERE