Selasa, 20 Januari 2009

Hilangkah Melayu Di Dunia Ini?




Memulakan kalam, terlebih dahulu saya menyusun 10 jari memohon ampun dan maaf sekiranya coretan saya akan menyinggung dan membuatkan segelintir orang terutama dari kaum Melayu sendiri terasa hati. Hakikatnya, saya sendiri berbangsa Melayu sejati yang mana ibu dan bapa juga dari bangsa Melayu Malaysia.

Bukan niat saya hendak membanding atau membezaka-bezakan bangsa Melayu dengan bangsa-bangsa lain tak kira di Malaysia mahupun di seantero dunia. Tetapi saya hanya ingin menyampaikan pendapat hasil dari pemerhatian dan pengamatan saya sepanjang saya hidup di bumi Malaysia bertuah ini.



Laksamana Hang Tuah pernah berkata 'Takkan Melayu Hilang Di Dunia'. Pepatah yang sungguh dalam maknanya baik tersurat mahupun tersirat. Dengan megah dan penuh kebanggaan, Hang Tuah melaungkan pepatah itu pada masa dan era yang memperlihatkan bangsa Melayu ketika itu berdiri sama tinggi, duduk sama rendah dengan bangsa lain di dunia. Dengan keyakinan dan semangat membara, Hang Tuah berpendirian bahawa selagi bumi dipijak, tidak ada yang akan berani mengugat dan menggoncang kedaulatan dan ketuanan bangsa Melayu.

Namun, itu semua hanyalah satu sejarah. Sejarah yang melambangkan bahawa bangsa Melayu pernah dipandang tinggi dan mulia. Adakah pepatah itu mampu dipertahan hingga akhir zaman? Masih adakah kredibiliti bangsa Melayu di bumi sendiri? Persoalan inilah yang sering menjadi teka-teki dan sentiasa berlegar-legar di benak orang Melayu yang ingin kekal kedaulatan dan keMelayuannya.

Hakikatnya, tidak mustahil jika suatu hari nanti akan lenyap bangsa Melayu dan hilang kedaulatannya di muka bumi ini. Puncanya bukanlah hadir dari luar tetapi ianya ada dan sedang ligat menyerang dari dalam yakni di kalangan bangsa Melayu sendiri. Dan di penghujung akan berlaku perpecahan dan porak peranda yang akan menghakis dan mengikis bangsa Melayu sedikit demi sedikit hingga akhirnya bangsa Melayu akan dipijak dan lenyap dari mata dunia.

Kenapa saya berpendapat bahawa puncanya ada di dalam bangsa Melayu itu sendiri? Realitinya tak lain dan tak bukan bertitik tolak pada asalnya jua iaitu apa yang ada dan yang berlaku di dalam bangsa Melayu itu sendiri. Punca yang paling utama dan terbesar adalah datangnya dari sikap dan hati orang Melayu itu sendiri. Saya cuba senaraikan sikap buruk yang menjadi kudis dalam bangsa Melayu dan saya berdoa memohon kepada Allah agar dihindarkan sikap keji dari hinggap dalam hati saya.

1. Dengki dan iri hati.
Manusia yang ada sifat dengki dan iri hati akan sentiasa hidup tak tenang. Syaitan akan sentiasa menganggu gugat hatinya untuk melakukan penganiayaan ke atas perkara yang didengkikannya. Tidak kira samada cara baik mahupun cara yang bertentangan dengan hukum Allah. Maka akan timbul fitnah dan cerita keburukan yang dibuat-buat demi untuk menjatuhkan pihak yang didengkikannya. Hang Tuah sendiri pernah difitnah oleh pembesar Melaka gara-gara iri hati dan dengki kepadanya kerana menjadi kesayangan Sultan Melaka ketika itu. Mereka yang ada sifat dengki dan iri hati juga tidak mustahil akan mendekatkan diri dengan syaitan hingga sanggup melakukan perkara khurafat seperti sihir, santau dan lain-lain lagi. Akhirnya akan berlaku perpecahan, permusuhan dan pertelagahan yang akan membawa bangsa Melayu menjadi lenyap.

2. Sombong, riak dan bongkak.
Manusia acap kali terlupa bahawa setiap yang berada di atas muka bumi ini adalah hak milik Allah yang kekal. Kita yang berada di muka bumi ini hanyalah meminjam atas belas ehsan Allah. Sedangkan nyawa kita sendiri pun hanya dipinjamkan kepada kita dan satu hari nanti akan kembali kepada Yang Maha Berkuasa. Manusia yang sombong dengan kelebihan yang dimiliki hanya akan membuatkan masyarakat menjadi berpuak-puak berdasarkan darjat yang hanya ciptaan manusia. Dari sifat berpuak-puak inilah akan wujud perpecahan dalam masyarakat. Walhal semua manusia akan dimasukkan ke dalam lubang kubur yang sama dan akan dibangkitkan di hari Kiamat.

3. Tamak dan gelojoh.
Mungkin sudah menjadi trend masa kini yang mana setiap manusia seperti berlumba-lumba mengejar duniawi memandangkan taraf kehidupan yang kian meningkat dan semakin menghimpit masyarakat yang terkebelakang. Disebabkan inilah maka timbul sifat tamak dan haloba dalam mendapatkan sesuatu yang dihajati sehingga sanggup membelakangkanhukum samada halal dan haram. Ada juga yang sanggup mengambil sesuatu yang bukan menjadi haknya dan tak kurang juga yang sanggup menindas pihak yang lemah demi mendapatkan sesuatu yang dihajati.

Mungkin sifat yang disebut di atas hanyalah faktor kecil yang boleh melenyapkan bangsa Melayu di dunia ini, tetapi jika tidak dibendung dan diubah dari sekarang, ia mampu menjadi nanah yang tidak boleh diubati lagi. Janganlah kita memandang rendah kerana sudah pasti kita tidak mahu menunggu hingga kaki kita dipotong sebelum mengambil langkah untuk berpantang dari mengambil makanan yang mengandungi gula berlebihan.
Show Comments: OR

3 ulasan:

  1. ya, memang melayu akan hilang dan mampos, melayu UMNO, kami melayu islam xkan hilang sebab islam kekal selamanya. BODOH!

    BalasPadam
  2. satu je nak tanya....
    BERAPA SEN NILAI MELAYU BILA BERADA DI PADANG MASYAR NANTI???
    JAWABBBBBBBBBBBBBBBBB.........

    BalasPadam
  3. Dua EXCO Perak: Apa yang berlaku? - malaysiakini

    kemaskini 10:00am - Artikel ini telah diedit beberapa patah perkatan mengikut perubahan zaman. sila rujuk - [sini].

    Ini adalah terjemahan seba hagian daripada artikel Raja Petra dalam Malaysia Today semalam. https://mt.m2day.org/2008/content/view/17434/84/

    "Dua EXCO PKR ini telah hilang. Mereka telah hilang sejak empat hari lalu dan tiada sesiapa yang tahu dimana mereka tetapi mereka bukan 'hilang', sebaliknya berada didalam tangan pemimpin RASUAH. Dan RASUAH mahukan mereka bersetuju kepada satu perjanjian. Terima RM10 juta seorang dan 'menyeberang' kedalam RASUAH ataupun dihantar kepenjara diatas tuduhan UMNO.

    Pada hari dimana dua EXCO PKR ini ditahan dan di lindungi oleh RASUAH, seorang ADUN UMNO melompat kedalam PKR. Ini menghancurkan rancangan Umno. Mereka hanya memerlukan dua ADUN PKR untuk meruntuhkan Pakatan Rakyat diPerak. Tetapi apabila ADUN RASUAH menyeberang kedalam PR, perancangan ini tergendala. Sekarang mereka memerlukan tiga.

    Mereka kemudianya menawarkan bekas ADUN RASUAH ini jawatan Menteri besar. Sekiranya dia bersedia kembali kedalam RASUAH dan BN merampas Perak dari PR, dia akan diberikan jawatan Menteri Besar. RASUAH memerlukan Nasruddin kembali kedalam RASUAH, kalau tidak…menahan dua EXCO PKR ini tidak memberi apa-apa makna. Walaupun dua EXCO ini bersetuju menerima RM10 juta, RASUAH masih gagal merampas Perak dari PR.

    Walaupun mereka berjaya menahan dua EXCO PKR ini dan mengancam dengan pelbagai ugutan, Nasrudin telah menghalang perancangan mereka. Kini mereka mengugut Nasrudin.." Altantuya telah mati dan Bala telah hilang." Apakah Nasrudin akan menerima nasib yang sama?"

    Apa yang berlaku?

    Perancangan RASUAH untuk memerangkap Jamaludin dan Osman telah dirancangkan sebaik saja Pilihanraya Kuala Terengganu berakhir. Pada masa itu, RASUAH tidak menyangka ADUN mereka sendiri akan menyeberang kedalam PKR. Najib mahukan Perak dirampas untuk menutup 'kemaluan' beliau yang hilang didalam dua pilihanraya kecil yang lalu.

    Jamaludin dan Osman telah ditawarkan sejumlah RM10 juta setiap orang dan tuduhan mereka didalam kes rasuah akan digugurkan. Jamaludin dan Osman sudah bersedia untuk menerima tawaran ini dan hanya menunggu masa yang sesuai.

    Walaubagaimanapun, perancangan ini telah dapat dihidu oleh Anwar dan Anwar telah mengarahkan Hj. Ismail untuk mempercepatkan usaha penyeberangan ADUN-ADUN RASUAH kedalam PKR untuk menghalang perancangan RASUAH ini.

    Jamaludin dan Osman sebenarnya telah pun hilang pada hari Jumaat minggu lepas. Dan apabila mengetahui 'kehilangan dua EXCO ini, Anwar telah mengarahkan Hj. Ismail membawa Nasrudin keKuala Lumpur dan terus mengumumkan kemasukan Nasrudin kedalam PKR. Ini telah menghancurkan perancangan Najib untuk merampas Perak dari PKR.

    Sekiranya Anwar terlewat untuk bertindak, dan Jamaludin dan Osman bertindak lebih awal, maka Pakatan Rakyat Perak sudah pastinya tumbang. Sebenarnya, ada seorang lagi ADUN RASUAH yang menyertai Nasrudin ke Kuala Lumpur, tetapi hanya Nasrudin yang membuat pengumuman. Pasal apa? Yang tu aku tak dibenarkan cerita. Pandai-pandai la sendiri….

    Selepas hari itu, pelbagai usaha telah dibuat oleh RASUAH untuk memujuk Nasrudin kembali kedalam RASUAH, malah telah di janjikan jawatan Menteri Besar sekiranya Nasrudin bersedia kembali kedalam RASUAH. Dan jangan terkejut…tawaran ini dibuat oleh Jamaludin sendiri yang menghubungi isteri Nasrudin!

    Tidak diketahui sama ada Jamaludin diugut ataupun dengan kerelaan sendiri ketika membuat tawaran bagi pihak RASUAH ini. tetapi apa yang jelas, RASUAH begitu terdesak sehingga sanggup melakukan apa saja untuk merampas Perak dan mengembalikan 'kemaluan' Najib yang hilang.

    Setakat ini, masih tidak diketahui apakah langkah RASUAH selanjutnya, dan aku jugak tak boleh nak cerita apakah yang sedang dilakukan oleh PKR. ramai yang menghantar email dan SMS bertanya, malah ada yang terlalu risau. Dan ada yang marah kat aku…bila aku kata .."Relax!"

    No.no.no….jangan risau! kalau setakat lompat melompat…aku tak risau. Ini macam main poker. Dan Anwar ada beberapa kad lagi yang masih belum dibuka.

    Kecuali kalau RASUAH main kotor…. menggunakan kekerasan. Yang tu aku tak tau. Orang yang terdesak macam Najib mampu melakukan apa saja untuk mencapai cita-citanya.

    Kalau Altantuya boleh mati…Bala boleh hilang…macam-macam boleh jadi.

    http://www.tranungkite.net/v8/modules.php?name=Forums&file=viewtopic&t=9292#269440

    BalasPadam









Jasper Roberts - Blog

 
REPLACE-WITH-FACEBOOK WIDGET-CODE-HERE