Selasa, 6 Mei 2008

Antara Kuasa Dan Maruah???

Apa sudah jadi??? Semakin jauh jari dituding. Dia salah. Hang salah. Depa punya pasal. orang tu yang salah. KITA??? Bila nak kata kita salah??

Itulah hakikatnya manusia. Tak mungkin nak mengaku salah. Biar jelas tahi yang terpalit di seluar. Tetap menuduh orang lain yang berak di tengah jalan. Sampailah DNA tahi itu di uji, barulah malu tersipu-sipu. Tapi untuk berkata, AKU YANG BERSALAH... tak mungkin sama sekali. Apatah lagi, maafkan aku...

Yang jelas sekarang, barulah kita kenal siapa kawan dan siapa lawan. Dalam kawan pula, barulah tahu siapa yang jujur dan siapa yang bermuka-muka. Dan dalam lawan pula, baru jelas yang mana ikhlas dan yang mana dendam. Yang pasti semuanya adalah dari bangsa yang sama, kaum yang sama, ketuanan yang sama... yakni bangsa MELAYU...

Setiap yang berlaku, pasti ada hikmahnya. Itu sudah ditentukan oleh yang maha Esa. Kejatuhan Parti Barisan Nasional dalam PRU-12 membuktikan tiada yang kekal di atas muka bumi ini. Hidup umpama roda. Ada kala di atas. Ada kala bergolek ke bawah. Apa pun semakin jelas hikmah di atas kejatuhan Barisan Nasional.


  1. Pastinya selepas ini orang Melayu akan dapat menilai yang mana baik dan yang mana buruk. 50 tahun kita dipimpin oleh parti yang sama. Sekarang sudah tiba masanya kita memberi peluang kepada kepimpinan lain untuk cuba mentadbir 5 negeri sebagai permulaan. Pakatan Rakyat (PR) perlu membuktikan dan mengotakan segala janji dan amanah yang telah diberikan rakyat kepada mereka. Inilah peluang mereka untuk melakukan yang terbaik kepada rakyat. Yang pasti rakyat akan terus menilai dari semasa ke semasa. Sekiranya mereka berjaya mencuri hati rakyat dan pada masa yang sama, kerajaan masih lagi dilambung ombak, tidak mustahil pada masa akan datang mandat yang lebih besar akan diberikan kepada PR oleh rakyat. Apapun Buktikan dahulu.

  2. Pihak Barisan Nasional (BN) pula perlu melakukan banyak perkara untuk memulihkan keadaan. Yang paling penting, ahli-ahli terutama di kalangan pemimpin dalam parti perlu sedar dan muhasabah diri. Pasti ada sebab kenapa rakyat menolak mereka pada PRU-12 kali ini. Sekarang bukan masanya untuk mencari kesalahan dan kelemahan orang lain. Yang penting adalah untuk mencari kelemahan dan kekurangan dalam diri sendiri dan cuba untuk memperbaiki kelemahan tersebut. Rakyat sebenarnya sudah muak dan jelik dengan sikap segelintir pemimpin dalam BN yang terlalu sombong dan angkuh dengan kuasa duniawi yang diberikan kepada mereka. Pemimpin atau wakil rakyat sebenarnya adalah hamba kepada rakyat, bukannya tuan besar kepada rakyat.

Tidak kiralah siapa yang menjadi pemimpin kepada rakyat sekarang. Samada dari BN atau PR. Kembalilah ke landasan yang betul. Perjuangan yang sebenar adalah perjuangan menegakkan hak ketuanan Melayu di bumi Malaysia. Itulah yang perlu diperjuangkan sekarang. Sebenarnya orang Melayu masih belum bersedia untuk bersaing secara sama rata walaupun di bumi sendiri dalam apa jua bidang.


Pertahankanlah negeri-negeri yang masih dipimpin oleh kesultanan Melayu. Pulau Pinang sudah tidak boleh diselamatkan lagi. Satu hari Pulau Pinang bakal menjadi seperti Singapura. Orang Melayu hanya akan menumpang di bumi sendiri. Kemudian akn ditendang keluar. Tinggallah Pulau Pinang menjadi sebuah negara terasing yang diperintah oleh bangsat asing.


Orang Melayu sekarang perlu sedar. Ketepikan kepentingan kuasa. Letak sebelah kepentingan peribadi. Tak kira lah siapa yang akan menerajui tampok pemrintahan kerajaan Malaysia nanti. Samada PakLah, Najib, Tengku Li, Muhyiddin atau dalam tangan Anwar Ibrahim sendiri. Kembalikan maruah orang Melayu.


Orang Cina berpolitik dengan memperjuangkan secara jelas kepentingan bangsa mereka. Tidak kira samada MCA, Gerakan atau DAP. Bagi mereka ketiga-tiga parti ini adalah sama sahaja. Tetap hak milik orang Cina. Tidak kira siapa yang menang, bagi mereka yang penting matlamat mereka hanyalah satu. Berkuasa di bumi Malaysia. Persetankan hak dan kepentingan bangsa Melayu. Meraka sedar melalui kekerasan, tak mungkin mereka dapat menjejak kaki dalam kuasa di Malaysia. 13 Mei menjadi iktibar kepada mereka. Satu jalan sahaja yang mereka ada. Dengan menguasai ekonomi di Malaysia, secara tak langsung mereka akan dapat menguasai Malaysia. Lee Kah Choon telah membuktikan bahawa orang Cina adalah sama sahaja. Mereka hanya hendakkan kuasa di Malaysia dan seterusnya menjadikan bangsa Melayu sebagai pencacai di bumi sendiri.


Orang India umpama lalang. Jika Melayu bagi RM1 dan Cina memberi RM1.10, pastilah cina lah yang berkuasa. Hari ini mereka boleh menyokong sepenuh hati, tak mustahil esok mereka akan menetang bagai nak rak. Apalah yang boleh kita harapkan dari orang India.


Yang jelas perjuangan Melayu. Orang Melatu tidak boleh menjadi terlau lurus, betul dan bendul. Utamakan kepentingan bangsa sendiri dahulu. Pastikan orang Melayu mampu berdiri dengan kukuh dan teguh. Tidak guna kita memperjuang hak dan kesaksamaan antara semua kaum. Kerana, hanya kita orang Melayu yang berfikiran sedemikian, sedangkan bangsa lain mempunyai matlamat untuk menendang bangsa Melayu tejun ke laut Cina Selatan atau Selat Melaka.


Fikir-fikirkanlah... Jangan biarkan terlambat... Kerana ketuanan Bangsa Melayu sekarang hanyalah bergantung sepenuhnya di dalam tangan Kesultanan Melayu.


Bangsa Melayu sekarang sudah pun berada di Benteng Terakhir Pertahanan

Show Comments: OR

0 comments:

Catat Ulasan









Jasper Roberts - Blog

 
REPLACE-WITH-FACEBOOK WIDGET-CODE-HERE